Dalam puisi ini, ia menggambarkan kematian dengan cara yang unik, aneh tapi sangat penuh imajinatif. Ia seolah-olah mengajak para pembaca melakukan perjalanan misterius melalui lorong waktu untuk menuju dunia yang berbeda.